Backpacking Trip Singapore to Kuala Lumpur Malaysia

Well a bit long since the last post, sorry about that :p
Here's another story about my trip #3Negara10Hari

PART 1
Hari ketiga di Singapore, aku gak terlalu banyak kemana-mana sih karena lebih tepatnya aku tersesat. Jadi pagi cuma ke Orchard Road, setelah itu sempet beberapa kali naik turun bis kota karena rencana awalnya setelah check out dari Hostel, mau ke Henderson Bridge. Sempet beberapa kali liat orang foto pre wedd gitu disana jadi pengen datengin dan foto-foto tapi kita malah nyesat (ditambah gak ada paketan internet buat pake google maps) akhirnya kita memutuskan buat yaudahlah maybe next time aja karena keburu siang dan kita gak boleh kesorean buat ke Kuala Lumpur.
Dari Singapore ke Malaysia, aku milih naik bis karena yang paling murah dibandingkan naik pesawat. Itung-itung pengalaman juga lah, gak perlu nyebrang-nyebrang pake kapal kok jadi gak sampe belasan jam diperjalanan. Dari hostel, kita naik MRT karena masih punya Tourist Pass, yang juga harus kita kembalikan hari itu juga karena udah hari ketiga.



Jadi gininih cerita keremponganku mau pergi ke Malaysia naik bis dari Singapur..
Awalnya disaranin sama penjaga Hostel buat ke terminal Jurong East, tapi aku baca di internet katanya di Boon Lay ada travel gitu yang bisa langsung ke Kuala Lumpur jadi akhirnya ke Boon Lay dulu dan ternyata gak nemu itu tempat travelnya dan akhirnya ngikutin saran dari orang Hostel buat ke Jurong East. Tapi ternyata di Jurong East itu start pointnya bis dalam kota, dan katanya untuk bis ke perbatasan Singapore-Malaysia lewatnya terminal Woodlands. Jadi akhirnya naik MRT lagi buat ke Woodlands. Untungnya Tourist Pass belum di retur duluan, kalo gak bingung lagi deh pasti wkwk.. Setelah sampe Woodlands, aku pastikan dulu kalo bener-bener fix bisa tuh nyebrang ke Malaysia baru aku ke information center MRT disitu buat retur Tourist Pass. Lumayan sih 1 kartu balik 10 dolar, 2 kartu 20 dolar buat nambah-nambah beli bekal makanan selama di jalan :D

Di Woodlands, aku harus naik bis nomor 950 atau 856 (terserah aja yang mana, yang datang duluan aja pokoknya) terus antri cukup panjang buat nunggu sampe bisnya dateng untuk menuju Johor Bahru. Harga tiketnya 1 orang dari Singapore ke Johor Bahru itu $1.65
Nanti dijalan menuju Johor Bahru, stop dulu di kantor imigrasi buat cek paspor. Dan karena waktu itu aku keluar Singapore hari sabtu sore akhirnya di kantor imigrasi antriannya puanjangggggg pol banget. Kebanyakan pada pegang paspor Malaysia, karena kan hari libur biasanya orang-orang Malaysia yang kerja di Singapore pada pulang kampung. Jadi sarannya sih mending jangan pas sabtu sore, kalau bisa sabtu pagi banget sekalian aja kayanya lebih sepi. Setelah lewat cek paspor, langsung keluar lagi nunggu bis yang sama dengan bis kota dari Singapur tadi nomornya. Gak mesti bis yang sama persis karena pasti udah lewat juga, yang penting sama-sama ada tulisan SBS Transit. Jadi ntar tinggal kasih liat aja tiket di awal pas naik tadi, terus lanjutin perjalanan buat ke Johor Bahru.

Setelah sampai di Johor Bahru, nyari bis buat ke Larkin. Nanti abis dari Larkin, nyari bis lagi buat ke Kuala Lumpur. Jadi rutenya tuh gini Singapore (Woodlands Bus Terminal) - Johor Bahru - Larkin - Kuala Lumpur
Waktu di Johor Bahru, lumayan bikin bingung karena kita nyari bis yang 'ngetem' tapi gak ada jurusan Larkin. Dan momen paling nge-BT in tuh tanya-tanya ke kernet bis malah diarahinnya cuma sana sana gitu doang, tanya ke satpam disuruh cari aja yang ada tulisan jurusannya Larkin tapi udah bolak balik ngecek bis yang stop disitu gak ada yang jurusannya Larkin. Udah sempet kesel banget, sampe akhirnya ada ibu-ibu yang liat kita kebingungan dan bilang kalau mau nyari bis ke Larkin harus nunggu di pinggir jalan nanti ada bis yang mampir naikin penumpang dan ada tulisannya Larkin. Thank God masih ada orang-orang baik ya! Setelah nunggu di pinggir jalan, datanglah juga itu bis yang kernetnya teriak Larkin Larkin. Harga tiket 1 orang 2 ringgit, lumayan murah dan kosong jadi bisa duduk. Dari Johor Bahru ke Larkin gak terlalu jauh, sekitar 20 menit. Jadi di Larkin itu tempat bis-bis gede yang antar kota gitu. Yaaa kalo di Jogja kaya terminal Jombor gitu lah..

Buat liat video pendek di hari ke-4 dan 5 bisa langsung cek di https://www.youtube.com/watch?v=MDOlSTA72AI

Dari Larkin ke Kuala Lumpur itu kurang lebih 4 sampai 5 jam karena berangkat dari Larkin jam 8 malem, terus sampe di Terminal Bersepadu Selatan Malaysia itu jam setengah 1 malam. Sepanjang jalan aku cuma tidur doang karena bisnya enak banget, double deck gitu dan aku dapet di yang tingkat 2. Harganya ya juga lebih mahal sih, 90 RM buat 1 orang. (Mungkin bis-bis yang lain ada yang lebih murah kalau diliatin satu-satu harganya sih tapi aku waktu itu udah males dan capek jadi ditawarin sama calo mau-mau aja).

Dan didalam bis itu, aku dapet musibah. Aku kehilangan salah satu barangku yang paling berharga hiksssss............................................. **Lanjut ke post PART 2 ya**

A Day at Universal Studio Singapore

Holaaaa.. Aku mau balik nyeritain trip #3Negara10Hari
Jadi di hari kedua, tanggal 22 juli 2016 aku masih di Singapore dan menghabiskan seharian di Universal Studio Singapore yang ada di Sentosa Island. Lumayan jauh dari pusat kota, jadi pagi-pagi udah berangkat dari Hostel naik MRT dari stasiun Farrer Park terus berhenti di stasiun Harbourfront. Dari stasiun MRT, masuk ke shopping mall terbesar di Singapore namanya VivoCity. Jadi dari MRT itu deket kok jalan kakinya ke mall, karena mau beli tiket sky train ke Sentosa Island namanya Sentosa Express di lantai 3 VivoCity Mallnya. Karena masih pagi, jadi mallnya masih pada tutup tapi akses jalan buat ke lantai 3 udah buka. Harga tiket keretanya itu 1 orang adalah $4 dan gak perlu lagi bayar apa-apa waktu masuk ke Sentosa Islandnya.



Setelah naik Sentosa Express, paling cuma 10 menit gak nyampe.. Jalan dikit buat ke gerbang utama Universal Studio Singapore dan pastinya foto sama the very famous Universal Globe yang berputar terus itu. Waktu itu hujan, jadi foto-foto didepan gak terlalu banyak. Rada nekat jugasih udah tau ujan tapi tetep masuk ke Universal Studio, tapi untungnya pas loketnya dibuka jam 9 pagi udah tinggal gerimis-gerimis doang dan antriannya gak terlalu panjang buat beli tiket masuk ke Universal Studio Singapore. Aku kesana hari jumat, HTM USS adalah $74 per orang jadi buat berdua $148 huhuhu mayan yaahh hampir 1,5 juta buat masuk ke Universal Studio Singapore wkwkwk tapi ya once in a lifetime sih dan karena emang udah diniatin dari awal jadi ya here we go!


Tips untuk masuk Universal Studio Singapore:
1. Datang pagi! Loket tiket udah buka dari jam 9 jadi dari hostel jam 8.30 pagi masih aman karena kalau kesiangan bakal antri panjang banget buat beli tiketnya dan juga rugi kalau gak menghabiskan seharian penuh di USS.
2. Bawa botol air yang bisa diisi ulang. Kalau perlu bawa 2, dan bawa juga cemilan-cemilan secukupnya kaya roti atau biskuit gitu. Karena waktu itu aku gak ada di cek apa-apa sih, asal gak terlalu mencolok aja misalnya bawa termos es masuk gitukan :)) Nanti didalam area USS banyak banget drinking fountain yang bisa buat kamu isi ulang air putih ke botol kamu. Biasanya air inum gratis ini ada di dekat WC umum.
3. Bawa raincoat alias jas ujan tipis yang harganya 5ribuan itu kalo di Indonesia, dan bawa payung juga karena ada beberapa wahana yang bakal membuatmu basah jadi daripada beli di dalam area USS harganya $10 buat jas ujan plastik tembus pandang. Masa iya 100rb kan sayang banget..
4. Bring a hat and sunglasses karena cuaca gak pasti, bakal menghabiskan seharian penuh yang bisa aja panas banget bisa aja hujan.
5. Use the most comfortable shoes / sandals karena area USS yang luas bingiiitttt, pastikan pake alas kaki senyaman mungkin karena gak mau kan baru jalan dikit udah pegel-pegel karena pake heels ;)
6. Ambil map alias peta Universal Studio Singapore setelah gerbang masuk, dan perhatikan jadwal-jadwal pertunjukan khusus setiap harinya. Jadi misalnya ada pertunjukan meet Sesame Street Characters di jam 10 pagi, dan masih banyak lagi yang lain jadi harus pinter-pinter nyesuaikan waktunya karena di setiap area itu ada show khusus gitu.
7. Bagi yang punya uang berlebih, mending beli tiket VIP namanya express pass. Jadi harganya lebih mahal di bundel dengan tiket masuknya, (aku kurang tau berapa karena aku gak beli) tapi kamu akan sangat untung karena banyak wahana yang rame dan antriannya panjang itu kamu bisa langsung masuk paling depan tanpa harus ngantri di barisan yang biasa. Yah, namanya juga ada harga ada rupa ya kan :D
8. Manfaatkan free Wi-Fi karena di area USS ada wi-fi gratis yang bisa kamu pake dengan daftar gratis cuma isi biodata gitu..

Didalam Universal Studio Singapore itu terbagi-bagi gitu wilayahnya,
1. Hollywood
Pas pertama masuk bakal banyak store oleh-oleh dan juga tempat makan. Belum ada wahana apa-apa dibagian sini.
2. New York
Disini, ada 2 attraction. Yang pertama aku masuk ke Lights, Camera, Action! Terus yang kedua ada Spaghetti Space Chase yang tokohnya Sesame Street gitu..
3. Sci-Fi City
Wahhh ini dari jauh udah keliatan roller coaster super gedeeee warna merah biru putih. Dan di sci-fi City ini adalah area yang rame banget karena ada Transformers! Banyak robot-robot transformes, terus ada juga Bumble Bee yang berupa mobil kuning itu, dan pastinya ada wahana yang super seru namanya Transformers: The Ride 3D tapi kamu harus siap-siap antri yang supeeeeeeeeerrrrr panjang apalagi kalau weekend! Wahhh ngantri sampe sejam lebih sendiri tuh di Transformers, tapi yaaa emang seru sih jadi worth it lah menunggu lama hehe.. Abis ituuu, naik roller coaster Battlestar Galactica Cylon yang warna biru dan Battlestar Galactica Human yang track merah, lagi-lagi ngantri dan kita gak boleh bawa tas, kamera, topi, kacamata, HP, kamera gitu jadi harus dimasukkan ke dalam loker gitu di dekat pintu masuk roller coasternya dan untuk 45 menit atau 50 menit pertama ya (aku lupa) itu gratis, tapi kalo lebih dari itu harus bayar $2
4. Ancient Egypt
Sebenernya disini ada 2 wahana, tapi aku cuma naik yang Revenge of the Mummy doang karena yang Treasure Hunters waktu itu lagi di renovasi, dan juga katanya sih itu wahana buat anak-anak naik kapal kecil gitu. Kalo aku yang naik kayanya langsung karam kapalnya :') Nah jadinya naik Revenge of the Mummy yang gak antri sepanjang Transformers, tapi lagi-lagi kamu harus menitipkan barang-barang kamu di loker yang udah disediakan.
5. The Lost World
Aku disini cuma naik 3 attraction, yang pertama itu Jurassic Park Rapids Adventure terus Canopy Flyer sama WaterWorld. Jadi Waterworld ini ada jamnya, waktu itu aku nunggu yang jam 16.00 sore, jadi sebelumnya aku loncat ke area selanjutnya dulu baru jam 4 kurang aku ke WaterWorld lagi buat nonton pertunjukkannya.
6. Far-Far Away
Sambil nunggu buat nonton pertunjukan di WaterWorld, aku masuk ke dunianya Shrek dulu hehehe.. Yang pertama aku masuk ke Shrek 4-D Adventure, abis itu naik roller coaster mini di Enchanted Airways, sama Puss in Boots. Kalau Magic Potion Spin itu ada didalam toko merchandise gitu dan khusus buat anak-anak jadi aku gak naik..


7. Madagascar
Area terakhir dari Universal Studio Singapore, udah mulai sepi dan masuk ke wahana Madagascar A Crate Adventure sama sekali gak antri karena sepi banget :D Terus ada juga King Julien's Beach Party Go Around tapi gak naik karena hari sudah gelap dan mulai gerimis juga.

Keluar dari USS itu sekitar jam setengah 8 malam, bener-bener seharian full deehhh.. Puas bangeett, pas jalan ke arah pintu keluar itu mampir sempet ada konser band gitu dan juga musik-musik tapi sudah sangat lelah dan pengen cepet cari makan. Selama di USS cuma beli corndog doang buat mengganjal makan siang, karena kalau makan di dalam area USS emang mahal banget jadi yaaa cukup makan bekal roti terus makan malamnya diluar sambil jalan pulang xixixi..


Awalnya berencana pulang naik Sentosa Express lagi, tapi pas liat antriannya panjang banget terus akhirnya tanya-tanya ada cara lain gak buat keluar Sentosa Island dan akhirnya memutuskan buat naik bis aja yang lebih tidak padat daripada naik taksi yang pastinya lebih mahal. Akhirnya kami turun ke area parkiran mobil dan menunggu di bus stop. Ternyata ada bis yang mengantarkan kembali ke Vivo City secara gratis! Hohohohoho aku kurang tau ya pas perginya apakah juga ada bis gratis kaya gitu, tapi ya gak papa sih udah nyobain sky train pas dateng gak rugi-rugi amat lah.

Dari VivoCity jalan kaki lagi ke arah MRT Station Harbourfront dan ambil jalur warna ungu menuju Chinatown. Pastinya pake Tourist Pass lah ya seperti biasa, gak perlu repot antri beli tiket satuan dan lebih murah juga.. Sesampenya di Chinatown, begitu keluar stasiun langsung dimanjakan dengan pasar cina yang jual berbagai macam barang dan makanan. Woohh langsung laper berat! Tapi buat kamu yang agama Islam, hati-hati di Chinatown banyak makanan tidak halal jadi harus pintar-pintar milihnya ya :D

Makan malam ku adalah fried oysters pake telur dadar gitu, terus nasi ayam bumbu kecap sama bihun goreng gitu. Pake es lemon tea 1 doang karena masih ada air putih di botol sendiri, jadi totalnya adalah $20 yaahhh mayan lah dengan porsi segitu. Jangan dibandingin sama Jogja yang 10rb bisa makan nasi telor hehehe... Setelah itu langsung naik MRT lagi dan pulannnngggg! MRT di Singapore itu sampe tengah malem kok, kurang tau tepatnya sih tapi sampe jam 12 gitu masih beroperasi.

That's all from day 2! Untuk video day 2 is up on my YouTube Channel
https://youtu.be/PeJgmmNTJiQ

Backpacking to Singapore Day 1

Dan akhirnya tiba jugalah hari yang ditunggu2.
21 Juli 2016, #3Negara10Hari here we goooooo!

1st Day (Kamis, 21 July)

Dari Bandara Adi Sucipto Yogyakarta, kita ke terminal baru di bagian barat bandara. Karena pakenya Air Asia, dan keberangkatan Internasional jadi bukan di terminal lama. Pesawat berangkat jam 07.45 langsung menuju Changi Airport di Singapore, jadi dari rumah jam setengah 5 subuh karena harus ngelewatin imigrasi dulukan mendingan nunggu deh daripada telat. Ehh ternyata imigrasi yang di bandara Jogja baru bukanya jam 6 pagi hahaha jadi lumayan lah nunggu sejam, terus setelah lewat imigrasi nunggu boarding sejam setengah lagi. Untungnya on time, dan perjalanan juga lancar.


Sampe di Changi Airport jam 10.45 dan lewat imigrasi, aku sampe disuruh buka sepatu karena mungkin sepatu boots coklatku gak bermerek gitukan takutnya kaya sepatu-sepatu custom yang kaya di TV terus diselundupin obat gitu jadi harus kulepas (aku kebanyakan nonton tipi) terus laptop juga dikeluarin ditaro di box khusus padahal itu laptop ada di dalem tas backpack jadi cukup ribet harus buka gembok dan ngeluarin dari tas yang sudah ditata sedemikian rupa. Terus abis itu ditanyain juga selama di Singapore nginepnya dimana, minta kasih liat juga bukti bookingan hotel. Untung waktu sebelum berangkat udah aku screenshot jadi gak perlu buka e-mail dulu.

Lewat imigrasi, terus langsung ke terminal 3 buat beli Tourist Pass. (Tourist Pass adalah kartu khusus yang bisa kita beli buat ngasih akses unlimited naik MRT atau kereta dan juga Public Bus selama jumlah hari yang kamu pilih. Jadi ada pilihan 1,2, dan 3 hari bisa langsung cek aja websitenya Tourist Pass Singapore di http://www.thesingaporetouristpass.com.sg/about-the-passes/ 
Emang rada sempet nyasar, tapi memang kudu tanya terus deh kalo gak mau salah jalan. :p
Setelah beli Tourist Pass yang buat 3 hari seharga $20 tapi harus deposit $10 jadi totalnya berdua $60 nanti setelah 3 hari kita balikin kartunya bakal balik tuh yang deposit $10 *tenang aja tempat balikin kartunya gak mesti ditempat awal beli kok bisa cek di websitenya buat tau dimana aja balikin kartunya.


Dari Changi Airport naik MRT buat ke Lavender karena hostel kita ada di Hamilton Rd ya yang paling deket itu Lavender Station. Changi Airport - harus ganti kereta di Tanah Merah dulu buat lanjut green line ke Lavender. Naik MRT di Singapore tuh gampang banget, asal buka mata ngeliat tulisan tulisan dan juga peta kamu bakal selamat. Dan jangan lupa, waktu nunggu kereta dateng harus antri dibelakang garis sampingnya pintu masuk kereta. Jadi biar yang didalem kereta keluar dulu barudeh kamu masuk. Di Singapore itu orangnya rapi dan taat banget, kalo kamu naik eskalator juga jangan lupa berdiri di bagian kiri ya karena di bagian kanan itu untuk orang yang mau buru-buru dan jalan lebih cepet. Nanti kamu bakal liat deh kalau kesana, orang-orang pada rapi semua berjejer di bagian kiri eskalator walaupun gak ada orang yang lewat di bagian kanannya.
Waktu didalam stasiun dan kereta juga gak boleh makan,minum apalagi merokok. Coba aja langgar, siap-siap diperingatkan lewat speaker karena CCTV dimana-mana dan kalo ketahuan parah langsung denda $5000 wuuuuu. Selain itu nih ya, tips naik MRT di Singapore adalah liat warna-warna kursi didalam kereta. Ada warna-warna khusus yang beda sama kursi lainnya, itu adalah kursi buat orangtua, difabel, anak-anak dan ibu hamil. Selama aku di Singapore, orang selalu peka buat nawarin tempat duduk berwarna khusus ketika ada yang lebih membutuhkan. Bahkan sering dibiarkan kosong dan lebih milih buat berdiri. Salut deh!

Setelah turun di Lavender, jalan kaki 600m buat ke Meadows Hostel. Disini aku booking buat 2 malam, ambil yang bunkbed / double capsul buat 2 orang. Harganya Rp.748.000 dan check in baru bisa setelah jam 12, jadi kita sampe cuma taroh tas cuci muka dan langsung cus ke

1. Kampong Glam sama ke Sultan Mosque
Jalan kaki gak terlalu jauh, sekitar jalan kaki 20 menit.


Foto-foto bentar, terus makan di salah satu warung disitu. Tips buat makan hemat di Singapore adalah pilih yang kursinya plastik jangan yang terlihat fancy. Dan aku memilih yang ala warteg gitu, menu yang murah adalah teh tarik sama nasi lemak. Yang jual juga bisa bahasa melayu, harganya buat makan 1 porsi nasi lemak terus 1 teh tarik sama 1 es milo adalah $7.50
*makannya 1 aja karena porsinya lumayan banyak jadi bisa sharing berdua*


2. Merlion Park
Naik MRT lagi, jadi dari Kampong Glam jalan kaki ke stasiun Bugis terus turun di stasiun Raffles Place abis itu jalan kaki dikit dan sampailah buat liat patung singa yang menyemburkan air itu. Lumayan rame, jam 1an siang gitu pas banget mataharinya bersinar terang jadi bagus buat foto-foto.


Setelah Merlion Park, jalan kaki ke

3. Marina Bay Sands
Hotel yang emang unik banget, megah dan diatasnya ada kolam renang yang fenomenal itu tapi akumah cuma foto-foto dibawah doang sih gak masuk hahaha.. Di deket Marina Bay itu ada mall namanya The Shoppes lumayan lah buat mengademkan badan di cuaca yang terik-teriknya itu dan bisa buat ke Gardens by the Bay lewat jembatan diatas gitu tapi karena kita nyari-nyari akses kesana gak nemu akhirnya kita lewat bawah buat ke Gardens by the Bay.



4. Gardens by the Bay
Setelah sampe, ada juga taman-taman yang didalam dome gitu tapi kalau mau masuk situ bayar jadi aku gak masuk sana hahaha cuma mau menuju ke pohon-pohon ala avatar atau namanya adalah Supertree Groove yang gratisssss kecuali kamu mau jalan di atas skywaynya gitu kudu bayar. But I only need the free stuffs hahaha, jalan kaki cukup jauh juga buat ke pusatnya pohon-pohon keren itu bikin lapar liat Mcafe langsung stop beli burger kentang sama coca cola harganya $6.20 lumayan numpang Wi-Fi dan juga ngadem hohoho..

Tips lainnya buat jalan-jalan hemat di Singapore adalah always bawa botol minum. Karena di tempat-tempat wisata banyak juga tersedia drinking water fountain jadi kalo udah abis bisa diisi lagi. Lumayan kan air putih gak perlu beli, sangat menghemat deh.

5. Lights and Water Show
Nah setelah menunggu malam tiba,  yang sedikit berbeda dari Indonesia karena jam 19.00 di Singapore masih terang. Kita balik lagi ke Marina Bay dan kali ini lewat jembatan penghubung antara mall The Shoppes dengan Gardens by the Bay yang kita kurang jeli aja mencari awalnya hehe.. Terus langsung keluar ke arah yang menghadap ke danau persis di sebrangnya patung Merlion. Kita nunggu mau nonton show air mancur gitu yang katanya mulai jam 20.00 tapi kita udah cari spot didepan dari jam 19.30 karena kalo dateng persis jam 8 malem bakal gak kebagian duduk yang didepan tuh. Cuma lesehan aja, tapi pertunjukan sekitar 15 menitnya apik banget karena pake lampu-lampu yang disorot dari Marina Bay Sands Hotel dan menceritakan sedikit tentang sejarah Singapore gitu. And of course, it's free! Selain jam 8 malam, pertunjukannya ada lagi di jam 21.30.


Pulang ke Lavender, naik MRT lagi dari Marina Bay station terus pindah di City Hall buat lanjut ke Lavender. Sampe Lavender ternyata ujan deres bangeett, jadi mampir makan di Burger King pas itu aku liat iklan ada promo $4.95 itu burger, kentang cheese gitu, sama coca cola. Setelah agak reda, mampir lagi di mini market gitu buat beli roti terus susu sama soft drink buat dibawa bekal ke Universal Studio Singapore hari ke-2.

So that was day 1, hari keduanya menyusul yaaaa! :D
Kalau males baca tulisan yang panjang, bisa langsung nonton video aku day 1 dibawah iniiii~
https://www.youtube.com/watch?v=8FmuNnHtiOA

Thanks!!

Persiapan Backpacking Singapore - Malaysia - Thailand

Tanggal 21 Juli 2016 was a big day for me! Pertama keluar negeri tanpa orangtua, cuma berdua doang ke 3 negara orang. It was fun yet challenging.
Sudah beli tiket pesawat dari 5 bulan sebelumnya karena waktu itu Air Asia lagi promo gede dan memutuskan untuk beli aja dulu tiketnya ntar uang sakunya nabung sambil nunggu keberangkatan. Hahaha nekat!

WHAT TO PREPARE BEFORE GOING ABROAD?

1. Mengurus paspor untuk keluar negeri.
Setelah beli tiket langsung ngurus paspor di kantor Imigrasi Yogyakarta, yang di samping baratnya Bandara Adi Sucipto. Jadi aku membuat paspor biasa 48H (48 halaman). Yang harus dipersiapkan / dibawa saat membuat paspor di kantor imigrasi adalah:
 - Kartu tanda penduduk (KTP asli dan fotokopi)
 - Kartu keluarga (Asli dan fotokopi)
 - Akta kelahiran / surat nikah (Asli dan fotokopi)
Aku saranin sih datangnya pagi-pagi, dan jangan lupa semua berkasnya harus disertai yang ASLI juga soalnya kemaren aku gak bawa akta kelahiran yang asli terus disuruh balik dulu buat ngambil.. Jam 8 gitu katanya sih udah bisa ambil nomor antrian, tapi aku waktu itu datang setengah 9 dan antriannya udah banyak banget. Setelah masuk kantor imigrasi, bakal diperiksa kelengkapan berkasnya. Terus baru dikasih formulir data diri, sama nomor antrian. Setelah itu kita isi aja sesuai biodata kita, dan silahkan menunggu antrian yang panjang ehhehe...
Setelah dipanggil, yang pertama itu nanti dicek lagi kelengkapan ngisi biodatanya terus ditanyain mau ngapain ke luar negeri, sama siapa. Terus setelah itu difoto, dan disuruh bayar biaya pembuatan paspor sebesar Rp. 300.000 dan ada biaya jasa TI Biometrik Rp. 55.000 jadi totalnya Rp. 355.000 dan harus aku bayar melalui Bank BNI dalam waktu 7 hari kerja. 


 Setelah pulang dari kantor Imigrasi, aku langsung ke Bank BNI buat bayar terus aku nunggu 3 hari setelah pembayaran baru boleh balik lagi ke kantor Imigrasi buat ngambil paspornya. Jadi setelah 3 hari abis bayar di BNI, aku balik lagi dan kali ini gak selama pas pertama antriannya karena tinggal nunggu nama kita dipanggil terus langsung ambil paspor yang udah jadi. Tapi sebelum pulang, kita kudu fotokopi dulu paspornya terus tanda tangan dan nyerahin ke petugas imigrasi dulu baru deh boleh pulang bawa paspornya :D


2. Yang paling penting adalah..... Menyusun jadwal selama 10 hari disana. Ini yang rada 'njlimet' karena gak semua orang berbakat dalam menyusun jadwal jalan-jalan yang efisien dan akurat. Aku nyusun jadwal dari hari pertama keberangkatan, dan butuh waktu yg lumayan lama buat akhirnya menyelesaikan jadwal yang rinci per harinya.
Dimulai dengan searching tempat-tempat yang gak boleh ketinggalan dikunjungi selama di suatu negara, terus hunting hostel yang murah dan nyaman, transportasi apa yang bakal dipake disana, sampai mau makan apa dan dimana. Yes, I love arranging schedules :D Aku bakal kasih liat jadwalku selama 10 hari merantau di negeri orang. Dan jadwal ini sangatlah penting karena di lokasi, aku belum tentu punya koneksi internet jadi jadwal harus di print biar lebih gampang liatnya.
Ini dia penampakan jadwalku, kurang lebih seperti ini.. Ya bayangin aja aku bikin 10 tabel karena aku pergi selama 10 hari. Kuncinya adalah banyak-banyak baca review orang lain tentang negara yang kamu tuju, dan usahakan sedetil mungkin kamu jabarkan di jadwal.



3. Menabunglah sambil nunggu keberangkatan! Harus punya target, dalam waktu 5 bulan sebelum berangkat harus bisa nabung minimal 300rb/bulan. Lumayan, 1 orang 1,5jt dan 2 orang 3jt selama 5 bulan bisa sangat membantu kelangsungan hidup disana nanti.

4. Packing
Bawalah seperlunya aja! And I mean it, SEPERLUNYA apalagi buat yang cewek2 nih. Gak perlu bawa banyak baju macem2. Bawa aja yang ringan, bisa di mix and match dengan baju2 yang lain biar gak terkesan pakai bajunya itu-itu aja. Yang aku bawa di tas Deuter Futura 28 L adalah:
- Baju kaos polos 3. Warna itam, putih, peach
- Celana pendek hitam
- Legging panjang (2)
- Kaos kaki (2 pasang)
- Harem pants
- Celana kulot 3/4
- Pakaian dalam 3 pasang
- Tanktop (2)
- Mukena
- Sandal trepes
- payung
- jas hujan tipis
- Alat mandi (sikat gigi, odol kecil, sabun cair 100ml, sampo saset (4), sabun muka batangan, parfum 30ml, sunscreen muka, lotion 100ml)
- handuk
- kacamata
- topi
- obat-obatan ringan (kapas, betadine, hansaplast, kassa kecil, paracetamol, obat maag, obat diare, feminax, lotion anti nyamuk, tolak angin, krim nyeri otot)
- deterjen 1 bungkus kecil
- kamera
- laptop + charger
- snack secukupnya
Dan jangan lupa ya masukkan kedalam tasnya itu semua baju-baju dan celana digulung. Bisa cek video youtubeku dibawah..




4. Ijin
Hohoho buat kamu yang udah kerja, atau masih kuliah masalah ijin ini penting loh. Gak mau lah ntar abis seneng2 liburan, pulangnya dipecat atau nilai ujian kamu gak keluar kaann? Jadi ijinlah dulu buat meninggalkan urusan harian kamu sesuai dengan waktu pergi liburan kamu.. Aku dulu ijin 1 bulan sebelumnya, dan alhamdulillah sih boleh tapi tentunya dengan syarat tertentu ;)

5. Jaga kesehatan sebelum berangkat
Yang satu ini, aku sempet sakit seminggu sebelum berangkat. Wah untungnya sih sembuh persis sebelum berangkat. Kalo gak, pasti gak enak banget kan maunya seneng-seneng malah sakit di hari pertama. Jadi, kesehatannya dijaga ya sebelum berangkat. Olahraga juga dikit2 sebelumnya biar gak kaget karena akan banyak berjalan kaki selama 10 hari.

Facial Oxy

Huwaaaaa gak kerasa nih udah seminggu lagi lebaran! Pastinya lah banyak banget nih persiapan buat hari raya Idul Fitri, terutama para ciwik-ciwikkkk.. Kalo akusih yang paling penting itu penampilan harus oke lah, soalnya kan pasti berkunjung ke rumah saudara dan keluarga, tetangga dan banyaaakk silaturahmi. Pengen tampil cantik dan fresh gitu biarpun seharian keliling-keliling bertamu, terutama dibagian wajah nihhh.. Aku jadi kalo udah mau deket lebaran gini pasti jadi rajin perawatan tubuh, termasuk facial.
Biasanya kan facial tuh sakit ya pas dibagian bersihin komedo, soalnya pake alat yang besi itu terus diteken-teken kuat banget tanpa ampun. Kapok deh kalo facial sembarangan tempat cuma mikir murah doang, uhhh pulang-pulang mukanya malah bopel-bopel merah dan radang. Kadang tuh ya aku bisa sampe radangnya 3 hari baru pulih kaya semula. Masa iya mau lebaran malah mukanya bolong-bolong merah :( Nah kemaren aku abis liat nih baliho lampu merah gejayan, yang mau ke arah UNY itu. Ada iklan Facial Oxy namanya dari Jogja House Of Beauty, aku penasaran banget nih apaan sih kok facial ada oxynya.. Apa bedanya sama facial biasa? Cihuuyyy, karena aku udah nyobain sendiri.. Sekarang aku mau share pengalaman akuuuu


Pertama-tama pastinya aku dateng dulu lah ke Jogja House Of Beautynya. Gampang banget jalannya, tinggal dari jalan 1 arahnya di timut Galeria Mall itu setelahnya mall kan ada warung masakan aceh, nah itu ada jalan sagan kidul masuk situ ntar gak jauh kok di kiri jalan dia pagarnya warna itam terus ada tulisannya gede..
Okay langsung nih ya ceritanya aku udah ganti baju, terus sudah baring cantik di ruang facialnya yang cozy dan bernuansa hijau.. Mba Adel langsung menyambut ramah, dan mulai perawatan facial oxynya. Secara garis besar sih tahapannya sama kaya facial pada umumnya, tapi yang beda itu ada 3 hal.
1. Totok wajahnya te-o-pe bangeeettt.. Gak cuma sekedar dipencet-pencet doang tapi bener-bener detil dan lama, bisa setengah jam sendiri totoknya terus tekanannya josssss.. Berasa pegel-pegel diwajah sama pundak tuh ilangggg. Btw nih katanya emang totok wajah itu keunggulannya JHOB dari jaman dulu aku belum kuliah di Jogja.


2. Bersihin komedonya gak pake alat, tapi bisa bersiiiihhhh dan gak seberapa sakit. Jadi pake tangan, tapi dibalut tisu gitu yah pokoknya tetep higenis dan yang penting komedonya tetep keangkat. Gak ninggalin bekas bolong-bolong dan efek merah meradang berlebihan gituuu.. Terus juga sambil dipijit kaki sama tanganku, jadi makin gak berasa deh sakitnya cabut komedo kaya facial biasanya.

3. Setelah di masker, ininih bagian yang paling pentingnya. Jadi aku sempet tanya ke Mba Adel, apasih mba yang oxy ini? Terus mbanya bilang kalo kulit wajah kita itu mau dikasih cairan yang dalamnya ada glukosa, magnesium sama kalium supaya bisa ngebantu kulit buat nyerap oksigen lebih banyak. Jadi wajah kita kaya disemprot air pake alat gitu, dan airnya itu ada oksigen sama serumnya.


Setelah itu wajah langsung berasa segeerrr, kenyal glowing ulalaaaa.. Plus nih ya setelah facial itu, kita dapet treatment cuci rambut dan blow kering soalnya rambut ikutan kotor abis kena minyak waktu totok. Lengkap banget gak sih? Semua itu, harganya 200 ribu rupiaaahhh. Eitsss, tapi sekarang lagi masa promo loh jadi 175 ribu ajaaaahhh.. Hayoooo, tertarik gak nih kamu nyobain jugaaa? :D


Be The Best You!

Hari senin, 20 Juni 2016 was such a fun day! Gimana gak, aku dapet kesempatan buat ikutan Fashion Influencer Gathering yang diadain Contempo Indonesia di restoran korea bernama Kimchi-Go Jogja City Mall. Dan kecenya lagi, the lovely Ms. Cindy Gozali selaku creative directornya Contempo tuh bela-belain dateng dari Jakarta buat ketemuan cantik yang menyenangkan and very inspiring bareng blogger jogja~ Luv banget deh sama Mba Cindy yang cantik, dan super ramaahhhh..

Karena gathering ini dihadiri sama cewek-cewek yang "bergelut" di bidang fashion, jadi ya pastinya lah ngobrolnya juga seputar fashion. 12 blogger + selebgram Jogja saling sharing tentang apa yang sedang trend saat ini, bagaimana personal style masing-masing. Kita juga sharing seputar Contempo seperti bagaimana our first impression tentang Contempo, kolaborasi seperti apa yang dapat dilakukan antara blogger dengan Contempo di kemudian hari, terus jugaaa bagaimana masing-masing dari kita agar bisa menjadi 'The Best You' seperti tagline Contempo yaitu Be The Best You.


Kalau dari aku sendiri, my first impression about Contempo adalah sebuah fashion line keluarga. Karena produk-produk yang mereka keluarkan itu emang mencakup semua sih. Mulai dari baju cowok, celana cowok, baju cewek, celana cewek, dari yang untuk anak-anak hingga dewasa. Rasanya tuh yaaaa, kalo dateng ke storenya Contempo pengen cepat berkeluarga kecil dengan anak-anak nan menggemaskan terus pada dipakein baju kembaran dari ayah ibu dan anaknya hihihihi (beloommm, belom saatnya ya mel wkwk masih banyak yang harus dikejar.. *malah curhatttt)


Setelah ngobrol-ngobrol, kita semua sekalian buka puasa dannnnnn makan masakan koreaaaa. Kamsahamnidaaaaaa (cuma itu bahasa korea yang aku tau). Setelah itu kita berkunjung *ceilah bahasanya berkunjung* ke store Contempo yang baru aja dibuka di lantai 1 Jogja City Mall. FYI ini adalah store ketiganya Contempo di Jogja.. 2 lainnya ada di Hartono Mall sama di Ambarukmo Plaza. And that means, more goodness from Contempoooo cihuuyyy..

Thank you so much untuk Mba Cindy dan juga Contempo Indonesia for having me and my friends at the lovely gathering. It was a blast! I will definitely always be the best version of me, and remember Contempo while being the best. Luvvvv XOXOXOXO

For more info bisa langung kepoin aja Instagramnya di --> @contempo_id

90's Vibe!

Ada yang tau Folksymagazine? Majalah lokal dari Jogja ini adalah majalah 2 bulanan yang berisi tentang local brand dan juga artsy banget. Anak-anak muda berbakat yang menggerakkan majalah ini sampe udah edisi ke-10 adalah orang-orang yang kreatif dan handal di bidangnya. If you wanna know more about them, please kindly check their website http://folksymagazine.blogspot.co.id/

Nah kebetulan nih aku dapet kesempatan buat jadi salah satu model fashion spread di edisi mereka yang berikutnya.. Temanya uuu suka bangeettt, 90's!! Jadi cewek-cewek jadul yang congkak dan terlihat galak wkwkwk.. Photographed by the talented Yasmine, jadi kerasa banget flashback ke tahun 90 hihihi.. Terus juga make beberapa produk lokal kaya tas dari The Way You Dress + clay pins yang super cute dan digambar sendiri sama tangan berbakatnya mba Amel dari Brombie..

Here are some of the photo's