Peran Suami sebagai Ayah InspirASI

by - August 21, 2019


Dibalik pria sukses ada wanita hebat dibelakangnya. Kayanya sering banget ya kita dengar kiasan itu kalau liat ada orang sukses. Sukses bisa terwujud dalam banyak aspek kehidupan seperti sukses percintaan, sukses karir/pekerjaan, sukses pendidikan, ataupun sukses bisnis. It’s actually true, dan itu berlaku sebaliknya juga untukku sebagai seorang Ibu menyusui. Aku merasa kalau dibalik kesuksesanku sejauh ini dalam mengASIhi gak lepas dari peran lelaki hebat yang kupanggil suami.

Rasanya beruntung banget bisa punya seseorang yang selalu support 100% segala hal tentang menyusui anak, tanpa ada intervensi atau teori-teori yang gak sejalan sama aku. Mungkin diluar sana masih banyak yang gak merasakan hal yang sama dalam mendapatkan dukungan dari suaminya. Kalau dari aku sih, sebenernya emang keliatan sepele ya hal-hal yang dilakukan Doi.. Tapi alhamdulillah efeknya luar biasa dan bener-bener ngaruh gitu dalam memperlancar ASI. Di saat-saat paling menantang waktu awal menyusui juga berkat dukungan dan pusutan dari Suami yang bikin aku berhasil melewatinya.





Dari pengalaman kami, ini ada beberapa hal yang bisa dilakukan seorang ayah untuk membantu Istrinya dalam proses mengASIhi nih..

1. Pijatan-Pijatan
Hal yang satu ini emang udah wajib banget dilakukan Suami terutama disaat Hamil, Melahirkan dan Menyusui. Pijatnya tapi bukan pakai ekstra kerokan loh yaaa, inituh lebih ke pijatan-pijatan lembut yang bisa memperlancar oksitoksin. Selain bisa membantu mempercepat pembukaan melahirkan, oksitosin yang lancar bisa memperlancar ASI juga. Ini adalah salah satu bentuk dukungan yang paling umum diberikan para suami. Dulu aku selalu teror Suami buat mijitin kaki dan punggung pas hamil, tapi semakin kesini dia udah mijitin sendiri tanpa aku minta hehe..

2. Menyediakan dan Mengupas Buah-buahan
Padahal aku itu sebelum hamil paling gak suka sama buah-buahan. Beneran picky banget deh, cuma buah tertentu doang yang aku mau kaya rambutan dan durian. Itupun musiman, bukan yang gampang didapat tiap hari kaya pepaya. Tapi suami tuh memaksa aku buat makan buah, mulai dari dia beliin ke pasar terus ngupasin sampai nyuapin juga. Inisih yang paling berasa dia mendukung aku banget buat menjadi lebih baik. Semua itu demi anak biar dapat nutrisi yang bergizi dari buah-buahan katanya, jadi aku gak boleh egois. Akhirnya sampai sekarang, aku doyan sama buah dan anakku juga doyan banget. Semua macam buah dia mau. Buah-buahan seperti pepaya dan alpukat itu juga dipercaya jadi ASI booster yang baik dan alami loh Bunda..

3. Kompres payudara dengan Handuk Hangat
Inget banget pas di awal menyusui, aku pernah kena mastitis. Itu yang beneran payudara kenceng buanget, sakit kalau kepegang, sampai demam juga akunya kaya panas dingin gitu. Bayangkan aja dalam keadaan kaya gitu anaknya yang masih merah nangis-nangis karena haus, tapi akunya kesakitan kalau menyusui. Jadi sambil aku nyusuin, Suami sigap mengompres payudara satunya dengan handuk hangat. Walaupun gak instan, tapi dengan ekstra sabar dan sambil dipompa keluar ASInya bakal mendingan dan pulih lagi sekitar 24 jam.

4. Bantu Cuci dan Steril Botol Pompa ASI
Kalau kamu tim Ibu-Ibu yang gak pakai bantuan ART seperti aku, pekerjaan menyuci dan mensterilkan botol Pompa ASI itu bisa sangat menguras waktu. Terutama di 2 minggu pertama hadirnya sang buah hati, rasanya gak ada waktu dan tenaga buat nyuci botol dot. Terimakasih sekali Suamiku yang udah rajin nyuciin botol-botolnya Afkha dan taruh disamping ranjang dalam keadaan siap pakai. Bantuan yang macam begini kadang terlihat sepele, tapi sangat membantu upaya memperlancar ASI dengan memompa dan menyimpannya di Freezer.

5. Sigap Melindungi saat Menyusui di Depan Umum
Selalu ingatin bawa apron itu udah pasti, supaya aku bisa menyusui anak dengan aman dan nyaman kalau pas lagi berpergian. Pernah waktu itu aku lupa bawa apron, dan Suami tuh ngelepas jaketnya buat nutupin aku yang lagi nyusuin di dalam MRT. Untung aja dia besar gitu ya, jadi bisa nutupin emak dan anaknya sekaligus haha..



6. Heart to Heart Talk
Jangan lupa juga sambil curhat-curhatan sebelum tidur buat mengeluarkan uneg-uneg dan lelah seharian. Jangan disimpan sendiri, Suamiku tuh kalau diajak ngobrol malam-malam jadi pendengar yang baik, sangking baiknya ternyata bablas sampai ketiduran. Alamak!

7. Mengajak Short Vacation
Wah ini dia yang paling ditunggu-tunggu Ibu baru. Liburaaaannn! Rasanya emang penat gitu ya melakukan sesuatu yang baru terus menerus tanpa jeda, jadi Ibu-Ibu butuh banget yang namanya pergi buat menenangkan diri. Gak perlu ke tempat fancy yang menguras kantong, bisa ke tempat wisata terdekat aja yang penting gak penat dirumah. Waktu pertama kali aku dan Afkha jalan-jalan keluar rumah setelah melahirkan, rasanya seneng banget. Pergi ke supermarket terdekat aja rasanya udah kaya me time yang menyenangkan gitu, pulang-pulang produksi ASI melimpah karena Ibu senang hehehe..


Kok kayanya semua gampang gitu ya bikin ASI lancar? Alhamdulillah cara-cara begini memang berhasil buatku jadi penunjang supaya ASI tetap banyak, disamping pastinya makan sayur hijau kaya daun bayam dan daun katuk setiap hari.. Gak semua cara ini berhasil dan berjalan mulus, tapi gak ada salahnya dicoba dan diterapkan. Sebenernya sih intinya kan membuat sang Ibu nyaman, bahagia dan merasa dicintai. Kalau Ibunya aja sedih, bad mood, biasanya bakal ngaruh juga ke penghasilan ASI karena oksitoksinnya gak lancar.

Coba deh ayah dicolek, siapa tau habis ini bakal dikasih bunga abis pulang kantor. Syukur lagi kalau bunga bank ya hihihi.. Kalaupun gak dapat bunga tapi tetap mau dapat hadiah yang busa bisa banget ikutan Quiz dari Rumah Sakit JIH Yogyakarta dalam rangka mengapresiasi Ayah ASI. Caranya gampang banget tinggal tulis cerita tentang momen #AyahInspirASI di kolom komentar Instagram @rumahsakitJIH

Nanti bakal ada hadiah untuk 5 orang pemenang, berupa voucher Vaccine Influenza dan layanan Hyperbaric Oxygen Therapy. Lumayan banget kan? Bisa buat vaksin anak di Rumah Sakit JIH nih..


Aku sendiri masih banyak belajar karena perjuangan memberi ASI selama 2 tahun belum selesai. Masih ada setengah tahun lagi sebelum tiba saatnya nanti buat menyapih. Lagi-lagi aku bakal butuh bantuan Suami dalam menjalaninya. Kan juga dulu bikinnya berdua, jelas dong mengurus dan membesarkannya juga harus berdua. Salam bahagia buat seluruh Mama dan Ayah ASI diluar sana! XOXO

You May Also Like

0 comments