RAW's Pregnancy Story -Month 1 & 2-

by - October 10, 2017

First Month Of Raw's Pregnancy


Beberapa minggu yang lalu di bulan Juli, hari yang cukup normal sebelum akhirnya aku sadar ada sesuatu yang aneh di badanku. Pertamanya aku gak terlalu merhatikan, tapi aku ngerasa cepet banget capek dan kalau naik motor ke kantor itu rasanya pinggang pegeeeellll banget padahal rumah-kantor itu deket dan gak lama cuma sekitar 15 menit perjalanan. Di kantor juga kalau duduk agak lama rasanya pegel. Dalam hati aku udah mikir bentar lagi mau mens kayanya deh, karena aku biasanya mau mens juga pegel-pegel gitu.

FYI, aku terakhir mens itu tanggal 5-10 Juni. Agak beda sama siklusku yang sebelumnya biasanya 6-7 hari tapi yang terakhir cuma 5 hari udah bersih. Waktu itu masih sekitar tanggal 6 juni, dan aku jadwalnya memang selalu mundur 3-5 hari dari siklus terakhir. Jadi seharusnya aku mens selanjutnya sekitar tanggal 8 atau 10 juli jadi aku masih santai aja gak kepikiran apa-apa. Sampai tibalah saat dimana dadaku terasa kenceng banget, kesenggol dikit sakit banget, dan kalau pakai BH yang berkawat dadaku sesak dan susah nafas. Sebelumnya aku gak pernah kaya gini kalau misalnya mau dapet, jadi aku udah mulai curiga.

Akhirnya aku coba test pack, dan hasilnya negatif. Aku bertanya-tanya lah kenapa sama badanku kok dada sakit agak lama, cepet capeknya juga tiap hari berasa, sempet meriang-meriang gitu juga. Aku pikir ah berarti aku doang nih yang kepedean, jadi ya aku tetap aktifitas kaya biasa, masih lari-lari masih kerja masih makan mie instan 3 hari berturut-turut (entah kenapa aku pengen banget waktu itu). Sampai tanggal 10 juli pun lewat dan aku belum kunjung mens. Aku masih menganggap biasa aja, sampai aku mual-mual dan pengennya makan yang panas berkuah dan pedes. Di tanggal 15 Juli akhirnya aku testpack lagi, dan aku langsung jongkok di kamar mandi nangis gara-gara liat garis dua warna merah hati terang di testpacknya. Aku nangis campur aduk banget rasanya, ya seneng ya terharu, ya sedih dan menyesal kenapa aku makan mie instant dan makaroni penuh micin selama 3 hari terakhir.


Akhirnya aku nunggu suami pulang, dengan begonya masih sok polos gak ada apa-apa dan dia sempet kaya marahin aku gitu gara-gara apa ya aku lupa tapi aku malah kaya senyum-senyum gitu wkwkwk.. Pertama sih aku mau kasihtaunya pas tanggal 16, pas tanggal pernikahan kami tapi kok ya aku geregetan banget gak sabar pengen liat reaksinya. Akhirnya aku kasihtau setelah makan siang, pas itu dia pulang buat makan siang dan aku pas gak kerja. Aku suruh tutup mata dan aku kasih testpacknya. Dia malah tanya dong "lah kalau garisnya 2 nih berarti apa? Hamil kah?" aku pengen ketawa sih tapi si calon bapak berumur 27 tahun ini kayanya emang beneran gak tau deh wkwkwk..
Aku bilang iya, aku juga udah telat mens seminggu ini. Tapi nanti coba test lagi pakai testpack lain. Dan dia matanya berkaca-kaca, terus nyium keningku sambil bilang alhamdulillah.. :")

Singkat cerita aku kabarin orang-orang terdekatku, keluarga dan sahabatku ajasih yang aku kasihtau begitu liat hasil positif. Karena memang aku belum pengen terlalu koar-koar di sosmed sebelum janinku melewati masa gentingnya. Kalau bulan-bulan pertama kan emang kandungan masih rentan banget, harus super dijaga ditambah lagi akunya yang lebay sakit dikit langsung mikirnya aneh-aneh dan parnoan. (Ini yang memang harus aku coba buat meminimalisir banget huhu)

Aku tetep masuk kerja, tapi ya kalau misalnya perutnya sakit dan rasanya mual banget aku izin gak masuk. Sangat bersyukur tempat kerjaku fleksibel dan bosku sangat pengertian. Naik motor ke kantor juga pelaaaaannnn banget, sebisa mungkin lobang di jalan aku hindari biar gak terlalu terguncang perutnya. Tapi semakin hari aku dijalan semakin mual dan rasanya kunang-kunang pengen muntah. Memang inilah ya namanya perjuangan.. Di satu sisi aku harus kerja cari uang karena kamipun memutuskan menikah muda bukan dalam keadaan yang berlebih, jadi buat mempersiapkan tambahan 1 anggota keluarga juga butuh usaha lebih.

Second Month Of Raw's Pregnancy

On the second month, it feels more challenging the one before. Ya bulan kedua rasanya dua kali lebih mual, dua kali lebih pegel-pegel dan nafsu makanku menurun drastis. Aku rasa karena udah ngeliat 2 testpack berbeda yang sama-sama bergaris 2 semuanya jadi dua kali lebih lebay wkwkwkwkwk. Lebih ke sugesti sih kayanya, karena aku selalu kepikiran kalau ada makhluk kecil di dalam perutku yang terus berkembang dan harus aku jaga so the insecurity also doubles now.

Hingga masuk ke bulan kedua ini, aku belum juga cek ke dokter. Sahabat-sahabatku udah pada cepet suruh ke dokter kandungan, tapi mamahku justru saranin buat nanti aja tunggu beberapa minggu lagi. Awalnya sempet ngerasa aneh, kenapa kok mamah nyaranin gitu padahal kan aku penasaran ya pengen liat dedek bayi lewat USG gitu. Ternyata oh ternyata, setelah aku searching banyak kejadian bumil yang too early melakukan check up ke dokter dan tidak melihat apa-apa waktu USG.

Jadi,karena janin masih terlalu kecil makanya di USG belum keliatan. Bahkan beberapa bumil ini juga melakukan transvaginal (nanti ada semacam alat kecil yang dimasukkan lewat vagina buat melihat janin lebih dekat) dan ternyata hasilnya tidak sesuai ekspektasi. Biasanya Dokter hanya bilang kalau baru ada pengembangan rahim, dan dianjurkan untuk datang kembali 2 minggu kemudian. Oke,berarti aku merasa telah mengambil langkah yang tepat buat gak langsung ke dokter begitu melihat testpack positif. Kalau misalnya kamu juga tipe orang seperti aku yang dikit-dikit kepikiran, dan baperan, mending ditunda dulu USGnya daripada ntar jadi sedih galau gundah gulana mikir yang gak-gak hehehe..

Eitsss tapi dengan menunda pergi ke dokter bukan berarti aku mengabaikan hal-hal penting lainnya, aku tetep minum susu hamil dan minum vitamin seperti asam folat. Aku beli di apotek biasa, namanya Folavit harganya sekitar 10 ribuan dan diminum sehari 1 kali.
Actually being pregnant nowadays gives us lots of benefits.. Salah satunya adalah bisa lebih banyak belajar via internet tentang apa yang harus dilakukan dan apa yang sebaiknya dihindari saat hamil. Tapi aku ingatkan, be a smart reader. Bukan berarti semua informasi yang kamu baca itu bener, jadi ada baiknya baca dari sumber yang terpercaya dan bukan sekedar opini. (Sebenernya tulisanku sekarang juga termasuk opini karena aku cuma cerita pengalamanku, yang mungkin berbeda di setiap perempuan).

Aku sering baca di alodokter.com dan sering liat video-video di YouTube tentang perkembangan janin dan "Pregnancy For Dummies" bisa cek di YouTube ya, aku suka nontonnya karena aku ngerasa sebagai "dummy" yang gak mengerti apa-apa tentang kehamilan hahaha..
Aku juga lagi keliling toko buku nyari buku kehamilan yang cocok, pengen banget nih punya buku "What to Expect When Your Expecting" karena memang banyak yang rekomendasiin bukunya. Tapi di toko buku kaya gramedia gak ada, dan ke periplus beberapa kali juga stocknya kosong. I'll try purchasing it online later.

Di minggu pertama bulan kedua aku belum ada muntah yang mengeluarkan isi makanan banyak, cuma howek-howek doang dan paling cuma keluar cairan bening dikit. Dulu waktu hamil aku dan kedua adekku, mamahku itu 'mesakke' banget. Dia bener-bener lemes tak berdaya, muntah terus, makannya cuma mau singkong rebus, badannya kurussss banget, sampe diinfus beberapa kali sangking tak berdaya. Dulu aku takut banget kalau aku hamil juga begitu, tapi ternyata akhirnya ketakutanku pun terjadi.

Masuk minggu ke-6 kehamilan badanku bener-bener berasa banget perubahannya. Dari banyak sumber yang aku baca, perubahan itu wajar karena adanya perubahan hormon dan juga memang badan kita lagi mempersiapkan diri buat mengembangkan manusia didalam rahim selama 9 bulan. Walaupun gak separah mamahku dulu yang sampai di infus dan masuk rumah sakit, aku tetap mengalami mual dan muntah yang cukup parah. Di minggu ke-6 sampai minggu ke-8 aku bener-bener cuma tepar di ranjang doang, makanan yang aku makan langsung dimuntahin gak peduli itu pagi siang ataupun malam. Bahkan yang paling parah muntahnya itu waktu malam, jadi morning sickness buatku kurang cocok dibilang morning ya, lebih ke evening hahaha..

Akhirnya di minggu ke-7 aku menyerah karena badanku super lemes, muntah terus setelah masuk makanan dan minuman, padahal waktu itu aku jadi panitia event yang udah deal sejak lama dan gak mungkin aku batalin mendadak. Di minggu ke tujuh pun aku memutuskan untuk pergi ke dokter kandungan, dengan harapan dapat pencerahan buat morning sickness yang semakin berat rasanya. Untuk postingan tentang pilihanku dalam menentukan dokter obsgyn atau dokter kandungan di Jogja nanti aku ceritain sendiri ya, karena cukup drama sampai akhirnya aku mendapatkan hasil USG pertama dibawah ini.


Mungkin belum keliatan jelas di USG, tapi itu udah keliatan embrio bayiku di usia 7 minggu kehamilan kira-kira sebesar biji kacang hijau. xixixi...
Cerita bulan-bulan selanjutnya dan juga beberapa pilihan dokter kandungan di Yogyakarta bakal menyusul ya, mohon doanya supaya kehamilanku lancar dan sehat sampai nanti waktunya melahirkan :)

You May Also Like

4 comments

  1. akhirnya, postingan yang ditunggu2 naik jugaaa hahahha
    sehat terus yaaa calon ponakan <3


    www.deniathly.com

    ReplyDelete
  2. terharu bacanya :")
    semoga sehat selalu <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnnnn.. makasih tante Sonya :* semoga segera nyusul yahh xixi

      Delete