Pampang, Desa Budaya Dayak

by - February 02, 2017

Finally! Setelah 3 tahun lamanya aku gak ada pulang ke kampung halamanku. Tanah kelahiran tercinta *ceilah* yaitu Samarinda Kota Tepian yang adalah singkatan dari (Teduh Rapi Aman Nyaman) yang awalnya diambil dari kata Sama Rendah karena emang kota tempat aku lahir ini sama rendah dengan Sungai Mahakam, makanya gampang banjir wakakaka...


Well, karena aku pulkam bersama orang yang belum pernah menjelajah Samarinda maka aku memutuskan buat menjadi turis di kampung halaman sendiri :D Di posting kali ini aku bakal cerita tentang kunjunganku ke Pampang, jadi Pampang ini adalah Desa dari suku Dayak dan dijadikan sebagai Desa Budaya untuk tempat wisata di Samarinda Kalimantan Timur. Dari kota Samarinda, ke arah Barat ngelewatin Alaya dan juga Sekolah Bunga Bangsa di jalan D.I Panjaitan. Kurang lebih 45 menit sampe, jalannya juga cukup baik cuma beberapa bagian yang rusak.

Waktu itu kami datang hari jumat, setelah sholat jumat jam setengah 2 kami berangkat dari daerah Islamic Center. Cuma berempat doang, dan begitu sampe sana tuh bener-bener cuma mobil kami doang dan berempat itulah tamu satu-satunya hahaha.. Buat masuk ke Pampang gak ada biaya HTM gitusih, gak ada biaya parkir juga (apa karena pas sepi ya) jadi kami puas-puas lah foto didepan rumah lamin, rumah adat Kalimantan Timur.


Setelah itu kami masuk ke lamin, dan ada 2 orang bapak yang satu dengan telinga panjang khas orang Dayak. Jadi disini sudah ditentukan tarif buat foto sama mereka, jadi kalau mau foto harus liat-liat isi dompet nih hehehe..

Kami foto sama 2 orang asli Dayak, jadi totalnya 50 ribu rupiah ditambah kami kasih tip 20 ribu karena waktu itu sepi banget. Yaiyalaahhh, harusnya dateng tuh pas hari minggu yang rame soalnya jam 2 siang ada pertunjukan tari Dayaknya. Hahahaha tapi karena aku hari minggu ada acara jadi mau gak mau deh datangnya hari jumat :p


Jadi saran ajanih bagi yang mau kesana, mending hari minggu ajadeh karena sepi banget di hari yang lain kecuali kalian mau dating sekampung gitu nah gak papa hehehe.. Sama satu lagi saran, HATI-HATI dijalan masuk ke desanya karena banyak banget anjing berkeliaran dan kamu pasti gak mau dong ya nabrak anjing dan malah bikin masalah :')

Setelah itu kami keluar, dibagian samping rumah Lamin ada ibu-ibu warga setempat yang jual pernak Pernik khas Dayak. Harganya pun mulai dari 5 ribuan loh, xixixi mayan kan buat oleh-oleh sekalian bantu ngelarisin dagangan mereka..



You May Also Like

1 comments

  1. Hahahah emang sepi kayaknya sis disana, Aku pas kesana juga sepi banget. Malah ketemu orang dayak asli ceweknya yg cantik2 itu wkwk

    www.deniathly.com

    ReplyDelete