List Perlengkapan Menyambut Bayi

by - May 22, 2018


Halooo, kali ini aku mau sharing tentang barang-barang atau kebutuhan yang perlu dipersiapkan menjelang persalinan dan menyambut bayi. Sebenernya ini permintaan dari temen sih, tapi aku pikir ide bagus juga buat berbagi hal yang dulu aku sendiri pun kebingungan menghadapinya. Semoga tulisan kali ini bisa bermanfaat, terutama untuk new mom-to-be yang baru akan menyambut buah hati pertamanya. Pasti dong hal yang menyenangkan dan dinanti-nanti kebanyakan ibu baru adalah belanja keperluan bayi. Apalagi sekarang baju bayi pada lucu dan gemes-gemes rasanya pengen borong se tokonya deh hahaha.. Eitsss tapi tahan dulu bu ibuuuu, jangan sampai berakhir penyesalan seperti diriku karena baju bayi newborn cuma bisa kepake 1 bulan. Mungkin kalau hal ini karena anaknya emang cepet lemu, jadi di usia 2 bulan udah pake baju anak ukuran 6 bulan. Wajarnya sih baju-baju newborn itu bisa bertahan sampai 3 bulan.

Pertanyaan besar yang ada dipikiranku dulu adalah
- Apa saja yang perlu dipersiapkan untuk hospital bag? 
- Berapa banyak baju yang harus dipersiapkan untuk bayi baru lahir?
- Keperluan apa saja yang harus dimiliki sebelum melahirkan?
- Berapa biaya yang dibutuhkan untuk persiapan barang-barang bayi?

Hokeeee, mungkin pertanyaan itu gak cuma aku yang dulu bertanya-tanya tapi juga kamu yang lagi baca postinganku ini :D Aku coba jelaskan lewat tulisan singkat ini ya, karena aku pun dulu persiapannya dibantu lewat searching di internet tapi ternyata ada beberapa hal dan barang yang belum ada di list keperluan sebelum melahirkan diluar sana padahal ternyata dibutuhkan di kenyataannya.
Here we go!

Hospital bag
Ini penting untuk dipersiapkan sebelum Hari Perkiraan Lahir (HPL) karena isinya adalah keperluan selama dan sesudah melahirkan. Terutama untuk yang berencana melahirkan di Rumah Sakit, list dibawah ini perlu dibawa untuk persiapan menyambut bayi. Dulu aku udah prepare hospital bag ini 2 minggu sebelum HPL karena takut kalau ada apa-apa diluar dugaan misalnya lahir prematur atau kantung ketuban pecah dini. Dengan sudah siapnya hospital bag ini kita tinggal angkut aja, gak perlu lagi repot-repot masukkan barang dalam keadaan panik ataupun dalam keadaan kontraksi. Jangan lupa suami diajak buat liat isi tas ini supaya nantinya kalau butuh sesuatu gak perlu lagi tanya si ibu. Pengalamanku dulu kalau udah pas kontraksi udah susah mau jawab pertanyaan sepele karena rasanya lupa semua udah ditaroh mana aja hehe..

Ibu:
- kain sarung/jarik batik
- Celana dalam (yg besar dan longgar) 3 pasang karena darah yang keluar banyak sekali bisa sampai tembus ke celana dalam
- BH menyusui 2
- Pembalut khusus melahirkan 1 pak
- Baju ganti berkancing depan utk pulang kerumah
- Baju rumah 2 pasang berkancing depan


Bayi:
- baju 2 pasang (biasanya disediakan baju dari RS)
- Lampin/kain bedong 2 (disediakan RS juga)
- Pampers newborn perekat 5 (Kemaren di RS aku melahirkan langsung di pampersin)
- Topi newborn
- Sarung tangan & kaki untuk pulang (disediakan RS juga)
- Botol dot (just in case, dan alhamdulillah gak diperlukan waktu itu)

Ayah:
- Baju ganti
- Pakaian dalam
- Selimut/sarung utk istirahat di RS

Bersama:
- Peralatan mandi
- Handuk
- Perlak penyerap/underpad 1 pak (kasusku dulu karena ketuban pecah di pembukaan 4, jadi air ketuban terus merembes selama kontraksi dan sampai ganti perlak ini 4x, akhirnya disuruh susternya beli sendiri di apotek bawah karena aku boros banget pakenya. Jadi mending siapin aja daripada suami harus meninggalkan ibu ketika kontraksi cuma buat beli perlak huhu)
- Kamera
- Snack dan minuman (terutama susu)
- KTP ayah dan ibu + fotokopi
- Kartu keluarga + fotokopi
- Kartu BPJS + fotokopi

-------------------

Keperluan bayi berdasar pengalamanku. Disini aku tulis juga yang dulunya aku beli tapi ternyata gak terlalu dibutuhkan. Jadi ini kaya rangkuman tentang apa aja yang sebenernya diperlukan bayi baru lahir.

1. Pakaian
Ini emang paling penting dan kadang jadi yang paling banyak memghabiskan uang belanja ya hahaha.. Gak masalah kok dulu aku juga kalap kalau ke toko bayi, tiba-tiba gak berasa udah banyak aja pakaiannya. Susah sih ya habisnya lucu-lucu rasanya semua mau dibeli. Ternyata jumlah pakaian yang perlu dipersiapkan untuk newborn itu tergantung nantinya bakal dipakein popok kain atau popok sekali pakai alias pampers, dan seberapa sering kamu mencuci pakaian anak? Apakah sehari sekali, atau begitu kotor langsung dicuci, mungkin juga 2 hari sekali? Itu bisa jadi faktor dalam seberapa banyak membeli pakaian bayi baru lahir.

Dulu anakku pakai popok kain setiap hari itu hanya sebulan pertama aja, setelah itu sampai sekarang pakai popok kain cuma sekali sehari supaya ada waktu jeda dari pakai pampers. Karena Afkha pakai popok kain di bulan pertama, otomatis cucian baju kotor bayi jadi banyak dan sering ganti popok + celana pendek. Baju dan lampin (kain bedong) juga sering kena pipis dan pup jadi ya otomatis kudu sering diganti juga. Jadi inilah belanjaanku dulu, dengan jadwal mencuci sehari sekali, dalam sehari bisa gonta ganti pakaian sampai 10x lebih..

- Popok kain 2 lusin (aku saranin pakai yg 2 lapis seperti foto dibawah ini supaya kalau pup gak sampe tembus ke celana pendek luarnya, jadi nyucinya juga lebih mudah)
- Celana pendek model sempak 1 lusin
- Gurita instant rekat 1/2 lusin (cuma dipakai pas abis mandi dan mau tidur, karena anakku gak betah pake gurita kalau siang
- Lampin / kain bedong 10 (Awalnya cuma punya 5, ternyata kurang dan akhirnya beli 5 lagi. Kain lampin ini multifungsi banget gak cuma buat bedong tapi nantinya juga bisa dipake buat alas stroller, alas kasur, dan selimut)
- Set baju tidur 3 pasang (modelnya lengan panjang dan celana panjang tutup kaki, karena di kamar pakai AC jadi sebisa mungkin waktu tidur pakai baju dan celana panjang)
- Set baju pendek + celana pendek 6 pasang (biasanya orang-orang pada kasih kado baju setelan begini, yang bakal mubazir kalau kita udah beli banyak di awal)
- Sarung tangan & kaki 3 pasang (dulu punya 5 pasang tapi 3 aja cukup, dan usahakan yg karetnya gak ketat)
- Topi newborn 3 (tapi ternyata 1 aja juga cukup karena anakku gak betah dipakein topi, dan topi ini cuma dipake waktu pulang dari rs dan pergi vaksin ke puskesmas setelah itu gak muat lagi di kepalanya haha)
- Pampers tipe perekat ukuran newborn 1 pak kecil (dulu aku beli yang tipe celana karena lagi diskon 30%, tapi akhirnya beli lagi yang tipe perekat soalnya susah banget makeinnya di badan bayi yang masih ringkih gitu, sampe dibilangin sama susternya jangan beli yang tipe celana sampai paling gak usia 1 bulan wehehehehe... Pampers inipun cuma dipakai waktu di RS, pulang dari RS dan pergi ke Puskesmas)

2. Perlengkapan mandi
- Top to toe wash botol pump besar (karena kalau yang botol kecil buka tutup gitu agak ribet buat nuangnya, enakan langsung pencet gitu karena tangan satu kita udah sibuk megang bayi. Praktis juga udah bisa sekaligus buat sampo dan sabun)
- Waslap (pilih yang ada buat jempolnya, karena aku ngerasa gampang lepas kalau yang gak ada jempolnya)
- Handuk (pilih yang bahannya nyerap, karena aku dulu pernah sekali beli yang kalau dipegang halus tapi ternyata gak menyerap air)
- Bak mandi (Kemarin aku beli yang ada dudukan untuk pantatnya itu, tapi ternyata malah repot dan gak nyaman untuk bayi baru lahir yang belum bisa duduk. Kalau yang ada dudukannya itu malah kebentur sama punggungnya waktu berendam, akhirnya aku beli lagi yang gak ada dudukannya dan jauh lebih nyaman)

- Baby bather (awalnya aku ngerasa gak perlu pakai ini, tapi kalau kamu tipe yang ditinggal suami pergi kerja pagi-pagi dan sendirian dirumah mending punya ini deh karena ngebantu banget buat mandiin sendiri. Bayinya jadi bisa ditaroh dan gak tergelincir, kita cukup megangin kepalanya aja biar gak kemana-mana. Wet babies are slippery babies, bahaya banget kalau mandiin sendiri licin dan malah bisa nyemplung ke baknya. Aku kalau gak pake baby bather ini selalu berdua mandiinnya, yang satu megangin bagian kepala dan leher bayinya. Ya maklum emak baru jadinya belum pro nih mandiin sendirian, padahal neneknya bisa aja tuh mandiin sendiri tanpa baby bather ataupun bantuan orang lain hahaha...)

- Bedak bayi
- Parfum bayi
- Minyak rambut bayi
- Sisir bayi (pilih yang bulu sikatnya paling lembut karena kepala bayi masih lunak di minggu-minggu pertama)
- Minyak telon
- Baby oil (untuk pijat rutin setiap habis mandi)
- Kapas (awalnya aku pakai yang kapas bola, tapi ternyata boros dan lebih mahal. Sampai sekarang aku pakai kapas wajah yang persegi itu. Selain lebih murah, dia lebih lebar juga daripada yang bola jadi enak bersihin pupnya. Tinggal kasih air, lebih bersih juga daripada pakai tisu basah.
- Tissue (dari awal aku selalu beli yang 1 pak besar karena tisu ini selain untuk bersihin pup dan pipis juga buat lap ASI yang belepotan setelah menyusui.
- Perlak besar dan kecil (jadi awalnya aku cuma punya 1 perlak kecil buat alas dia bobok sekaligus buat ganti popok. Ternyata aku butuh perlak yang besar untuk alas mandiin juga, aku mandiin dia dilantai jadi semua bajunya dan nyabuninnya juga di lantai diatas perlak besar itu. Aku sampe beli 2 meter, di toko Wijaya yang samping Progo itu ada jual yang meteran.)

3. Peralatan cuci
- Ember bertutup untuk pakaian kotor bayi
- Gantungan bundar khusus pakaian bayi
- Detergent khusus bayi
- Sikat baju kecil

4. Peralatan tidur
- Selimut bayi (terutama kalau kamarnya pakai AC)
- Bantal bayi (dulu aku anggep ini sepele sih, gak perlu lah bantal atau kalau pake pun pake yang bantal biasa aja tapi ternyata anakku tuh suka tidur miring ke kiri terus dan dia gak mau dipakein bantal peang yang satu set sama gulingnya itu. Sampai akhirnya aku merasa kepala anakku rada peang sedikit, terus aku langsung beli bantal babymoov yang lovenest lagi ngehits dipake dimana-mana itu. Hasilnya? Anakku mau pake tapi cuma bertahan 2 minggu, setelah itu bolongannya udah gak muat buat kepala anakku hahaha.. alhamdulillah sekarang gak peang sih kepalanya bagus bulet gitu belakangnya juga gak flat)
- Ranjang bayi (aku beli yang satu set dengan bantal, guling plus kelambunya. Tapi karena ranjangku pakai dipan, jadi gak mungkin ditaroh dibawah lantai sendirian dan juga gak bisa ditaroh diatas ranjang karena makan tempat. Akhirnya cuma kepake kalau kita lagi di ruang tamu, lesehan nonton TV. So kalau ranjangmu pakai dipan juga, mendingan pake yang model crib ada kakinya gitu. Aku sendiri sempet sewa baby crib selama sebulan, cukup membantu juga buat nenangin dia kalau pas nangis bisa di goyang-goyang cribnya. Setelah itu cribnya gak muat lagi, dan sekarang dia tidur bertiga diranjang sama aku dan suamiku.
- Guling padahal punya tapi sama sekali gak kepake buat bayinya, malah yang pake aku buat ngeganjel kepala waktu nyusuin.
- Bantal menyusui (ini aku gak beli sendiri, tapi dapet dari kado. Menurutku penting banget dan berguna kalau kamu memilih untuk direct breastfeeding karena di minggu-minggu pertama sebagai ibu baru pasti bangun tengah malam itu berat dan ngantuk banget, kalau menyusui disangga pakai bantal menyusui ini lebih aman untuk bayinya dan nyaman buat ibunya karena gak berat gendong di tangan)

5. Peralatan ASI
- Pompa ASI (Untuk yang satu ini emang opsional banget ya, aku sendiri gak beli sampai 3 hari setelah melahirkan karena ngerasa gak perlu, kan mau menyusui langsung jadi gak perlu diperah. Akhirnya akupun memutuskan buat beli karena susuku sering sakit dan bengkak. Produksi ASI alhamdulillah melimpah dan payudaraku kewalahan menampung, akhirnya jadi menumpuk dan bengkak karena gak disedot sampai habis. Setelah aku pompa rasanya enak plong banget, payudara jadi gak sakit lagi. ASI hasil pompanya aku buang ke atas tanah ari-ari, gak kusimpan. Aku beli pompa asi elektrik murah kok gak sampe jutaan rupiah, mereknya real bubee dan berfungsi dengan baik buat merah ASI.)
- Breastpad (kalau dirumah sih aku jarang pakai, alhasil bajuku sering basah dibagian dada karena tumpahan ASI. Buat yang kerja atau sering pergi keluar rumah emang ini penting banget)
- Botol ASIP dan botol dot (kalau kamu memilih untuk memompa ASI dan menyimpannya sih ini emang kudu punya ya. Tapi walaupun aku direct breastfeeding pun, bisa jadi sangat berguna waktu aku tinggal untuk check up ke dokter kandungan seminggu setelah melahirkan. Aku gak mau bawa anakku yang masih merah ke RS jadi waktu itu aku titipkan ke neneknya dan pompa, botol ASIP + dotnya sangat berguna sekali.
- Sabun cuci + sikat khusus botol dot (kalau kamu pakai semua peralatan diatas, otomatis kamu juga perlu punya sabun khusus dan sikat buat dot dan peralatan ASIPnya)

6. Lain-lain
- Termometer
- Cutton buds kecil
- Gunting kuku bayi (lebih suka pakai gunting karena dulu pakai yang model ketipan malah bedarah dikit hiksss)
- Stagen untuk sendiri (aku dulu mulai dibebat stagen setelah lewat 3 hari, soalnya 3 hari setelah melahirkan itu perutku masih sakit banget dan mau gerak aja terbatas jadi aku gak sanggup perutku dililit dulu hehehe dasar akunya ajasih yang gak tahan sakit yah.. Setelah itupun aku gak begitu rutin pake stagennya, tapi alhamdulillah perutku sekarang udah balik seperti sebelum hamil. Emang gak rata sih tapi yang penting gak glambir deh.. Jangan ditiru, kalau pake stagen mungkin bakal lebih rata dan kenceng lagi kata ibukku :P
- Gendongan bayi (karena aku gak bisa pakai gendongan jarik,  akhirnya aku beli gendongan kaos. Pengalaman waktu pergi vaksin, aku cuma gendong biasa alhasil pulang-pulang tanganku mati rasa sampe 3 jam hahahaha maklum deh namanya juga ibu baru belajar gendong anak..

Biaya dan Budget
Kalau untuk biaya perlengkapan bayi baru lahir sih variatif yah, yang pasti kalau untuk anak pertama dan gak ada 'lungsuran' dari keluarga memang terasa besar pengeluarannya karena otomatis harus beli baru. Tapi gakpapa, akusih seneng aja beli-belinya.. Bapaknya yang pusing bayarnya wehehehe..
Kalau saran dari akusih mulai dicicil tiap bulan biar gak berasa berat. Biasanya orangtua pada bilang jangan beli-beli dulu sebelum 7 bulan, tapi akunya sih bandel udah beli dari 5 bulan hamil malah :P Harga juga macem-macem tergantung kualitas bahan dan merek. Akusih yang nomor satu bahannya harus yang nyaman dan lembut, kalau masalah merek atau model sih belakangan. Kebanyakan baju-baju bayiku dari Ruby dan Baby Chiyo. Gak perlu banyak-banyak beli baju di awal karena biasanya banyak temen dan keluarga yang kasih kadonya tuh baju bayi. (Bukan ngarep sih tapi ini fakta yang terjadi di aku kemaren. Akupun juga kalau kasih kado bayi biasanya set baju soalnya hhehe)

Yah itulah kira-kira kebutuhan sebelum melahirkan. Aku sambil coba ingat lagi siapa tau ada yang kelupaan. Tapi kurang lebih seperti ituuuuuu. Terimakasih buat yang udah baca, semoga dilancarkan persalinannya dan disegerakan bertemu dengan buah hati tercinta! XOXO

You May Also Like

0 comments

Instagram @Windriani