Beauty Food Photography Workshop

by - December 25, 2017


Hello! It’s not late to share an experience right? Di awal bulan Desember ini, aku datang ke salah satu event keren yang diadain sama Luna De La Sol bekerja sama dengan Natasha Skincare dan Madam Tan Jogja. Nama acaranya adalah Beauty Food Photography with Wimbo Prakoso. Buat kamu yang belum tau siapa Wimbo, doi adalah foodgrapher dari @foodgram.yk. Di event kali ini gak cuma sekedar ngobrol cantik doang, tapi juga dapet banyak ilmu seputar gimana sih caranya bikin foto yang bagus dan menarik untuk makanan. Selama ini aku paling enggak bisa kalau disuruh foto makanan karena bingung angle yang bagus gimana, penataan letak makanannya gimana, sampai ke editannya aku sama sekali gak paham. Seneng banget di event ini selain diajarin teorinya juga praktek langsung, tentunya pake property makanan dari Madam Tan Jogja yang enak-enak juga rasanya.

Wimbo Prakoso lagi ngasih materi
Workshop Beauty Food Photography ini gak cuma dihadiri oleh temen-temen blog dan influencer Jogja tapi ada peserta yang jauh-jauh dari Semarang, ikutan demi tau gimana caranya dapet foto makanan yang kece. Nah dari tips and trik yang dikasih sama Wimbo, aku bisa sedikit menyimpulkan apa aja hal-hal penting yang wajib kita tau dalam memotret makanan. Diantaranya adalah:

1. Lighting / Pencahayaan
Disini kami terus ditekankan bahwa cahaya yang paling bagus buat foto makanan adalah cahaya matahari. Bukan berarti kamu engga boleh pake lighting atau lampu tambahan, tapi matahari memang disarankan karena warnanya yang lebih natural untuk menyinari si makanan. Cahaya matahari juga gak perlu alat tambahan apa-apa. Kamu tinggal tempatkan si makanan di tempat yang cukup terekspos cahaya matahari. Spot yang paling disarankan adalah dekat jendela atau pintu jadi cahayanya bisa dominan dari salah satu sisi dan bisa bikin makanan itu efeknya jadi gak flat.
Kalo kamu mau repot dikit, di sisi yang berlawanan dari arah cahaya bisa dikasih reflector dengan tujuan cahayanya bisa jadi lebih rata. Reflector ini fungsinya untuk memantulkan cahaya dari satu sisi ke objek. Reflektor pun enggak perlu yang mahal kok. Bisa pake karton putih atau tisu di rumah makan yang lagi kamu datengin.

2. Angle / Sudut Pengambilan Gambar
Dari sekian banyak angle di dunia fotografi, kalo dari Wimbo sendiri dia paling sering pake angle bird eye dan teknik flat lay. Teknik bird eye ini diambil dari atas sekitar 45 derajat dari objek berada. Sedangkan kalo flat lay diambil dari  atas tapi kamera tegak lurus, persis diatas objek. Teknik yang ini rada susah karena kamu harus bisa ambil gambar dari atas makanan dengan jarak yang lumayan jauh untuk menjangkau semua objeknya. Sebenernya dari Wimbo sih bilang kalau Flat Lay itu bisa fleksibel, gak mesti tinggi-tinggi banget ngambil gambarnya selama penataan objek fotonya udah oke. Kamupun gak perlu sampai naik-naik ke kursi buat dapetin gambar dari atas, cukup jinjit semampunya dan tangannya direntangkan sejauh mungkin diatas objek. Kalau ini sih emang butuh latihan yah, keliatannya gampang tapi ternyata syulit juga hahaha…

3. Tata Letak Objek
Nah ini dia yang menurutku paling sulit dilakukan! Untuk bisa menata piring-piring makanan dan gelas minuman yang ada supaya bisa terlihat sinkron di foto itu emang harus punya taste yang bagus. Taste dalam artian disini kamu bisa menata secara rapi tapi terlihat berhamburan (nahloh bingung gak tuh?) but the basic thing is patternnya sinkron aja. Misalnya nih, patternnya mau lurus atau mau zig-zag, piring yang ukurannya kurang lebih sama itu disusun ke satu arah yang sama dan bagian-bagian yang kosong bisa kamu isi sama piring atau gelas yang lebih kecil-kecil. Well it’s easy to say, tapi akupun kurang bisa jelasin secara detil gimana yang benernya wahaha so emang yang paling bener kamu join workshop selanjutnya aja biar lebih afdol untuk poin yang satu ini xixi…

4. Editing
Ternyata gak banyak yang mesti diedit buat foto makanan. Katanya juga gak mesti pake filter-filter gitu kok. Cukup atur brightness, contrast, saturation dan ketajaman gambar aja udah cukup banget. Salah satu aplikasi editing yang biasa dipakai adalah Snapseed. Kalau untuk kepentingan upload di Instagram, bisa kamu crop jadi 5:4 pakai aplikasi Snapseed ini juga. Yang harus diperhatikan adalah taste masing-masing orang gak sama dalam masalah editing. Tone yang digunakan si A bisa jadi gak sama kaya si B jadi kamu bisa eksplor sendiri tone yang sekiranya paling pas buat kamu and stick with that.

Aku bukan ahlinya nih di bidang foto makanan, jadi mohon map banget loh kalau ilmunya yang aku share gak seberapa dan mungkin gak lengkap. Aku emang rekomen buat kamu berguru sama ahlinya langsung, dan sering-sering latihan. Practice does make perfect! Buat yang pengen tau hasil foto dari HPku selama event ini, well here they are.



Thank you so much buat Wimbo Prakoso atas ilmunya.. Thank you buat Luna De La Sol, Natasha Skin Care and Madam Tan Yogyakarta for having me! Semoga bisa terus ngadain event kece lainnya yahhhh~ Xoxo


You May Also Like

0 comments