RAW’s Pregnancy Story - Memilih Dokter Kandungan

by - October 23, 2017


Pertama kali cek ke dokter buat nengokin bayi kecil dalam perutku di usia kandungan 7 minggu. Karena waktu itu aku udah masuk ke fase muntah-muntah tidak berkesudahan, aku memutuskan buat ke dokter dengan harapan aku bisa jadi lebih semangat menjalani kehamilan yang ternyata sangat menguras tenaga ini.

Sebenernya udah sempet searching tentang dokter kandungan di Jogja, dan dari aku pribadi memang pengennya sama dokter SPOG yang cewek. Waktu itu mikirnya terserah ajadeh, sama siapa aja yang penting cewek dan aku bisa liat USG si dedek bayi. Salahnya aku adalah ketika mau kontrol hari itu, dan paginya aku baru sibuk telfon sana sini buat daftar. Pertama aku coba telfon ke AMC (Asri Medical Center) malam itu yang praktek dokter Supriyatiningsih S.PoG atau dokter Upik dan dapet nomor antrian 35. Kaget juga banyak bener, padahal jam buka prakteknya baru jam 19.00 aku ngitung-ngitung jam berapa aku baru masuk ke ruang periksa coba?

Jadi akhirnya aku coba telfon ke RSIA Adinda, di Jalan Godean *kebetulan deket sama rumah orangtuaku, jadi aku rencana sekalian mampir gitu* dan yang praktek sore itu adalah dokter Arsi Palupi, padahal aku pengennya sama dokter Dyah tapi ternyata dokter Dyah lagi off jadi digantiin sama dokter Arsy. Aku dapet nomor antrian 7, jam praktek mulai dari 17.00. Ya aku memutuskan buat milih ini aja karena lebih rasional lah antriannya.. Datanglah aku ke Adinda jam 5 sore teng, kok sepi amat dalam hatiku. Ternyata mba resepsionis bilang kalau prakteknya dimajuin jadi jam 1 siang tadi dan sudah dikabarin lewat SMS dan juga ditelfon tapi gak bisa katanya. Aku kaget liat HP, gak ada apa-apa.. Mungkin waktu itu aku salah kasih nomor atau gimana gak ngerti juga..

Dalam hatiku berarti nih kayanya emang jodohnya sama dokter Upik deh, tapi waktu dijalan balik aku sambil cari-cari info praktek dokter kandungan yang cewek lainnya di Jogja. Ada 3 kebetulan hari itu, dan jamnya masih keburu. Yang pertama di RS Queen Latifa, ada Dr. Arumsari Kusuma Dewi namanya dan aku coba langsung dateng aja karena searah sama rumah orangtuaku. Ternyata dokternya hari itu off, dan gak ada praktek dokter kandungan di hari itu. Yang kedua, aku coba telfon ke RS PKU Muhammadiyah Gamping, karena aku liat di jadwal dokternya ada yang obgyn cewek, tapi aku coba telfon bolak balik ke 2 nomor yang ada di websitenya nihil gak diangkat :( huhuhu…

Yang ketiga, aku coba telfon ke RS PKU Muhammadiyah Pusat yang di 0 kilometer, ternyata dokter kandungan yang perempuan lagi digantiin sama dokter cowok dan itupun antriannya udah banyak.
Pada akhirnya ku menyerah dan memutuskan kerumah orangtuaku sambil nunggu jam 7 malam buat ke AMC. Kata mbanya di telfon sih maksimal daftar ulang jam setengah 11 malam, jadi rencananya aku mau dateng jam 9 atau 10 gitu aja daripada nunggunya kelamaan disana. Sambil nunggu dirumah itu, aku muntah-muntah lagi karena naik mobil muter-muter lumayan lama bikin aku mual banget. (dasar katro’ banget ya aku jadi gak bisa naik mobil begini) Nenekku akhirnya nyaranin buat ke Klinik Utama Nurani aja di gang sebelah, dokternya cowok sih emang tapi kan yang penting bisa USG dan bisa konsultasi buat mual dan muntahnya. Karena aku udah lemes, aku akhirnya setuju aja. Toh juga cuma deket banget, dan sampe sana aku dapet antrian nomor 4. Di Klinik Utama Nurani itu dokternya cuma 1, namanya dr. Achmad Priyadi Beliau buka praktek senin-jumat jam 17.00

Periksa Dokter Kandungan Pertama (7W4D)
Langsung dateng ke kliniknya jam 5 kurang, setelah daftar, dicek tensi dan ditanya kapan hari pertama terakhir mens, aku dapet antrian nomor 4. Setelah maghrib aku baru dapet giliran masuk periksa, dan suster yang jaga menyarankan lain kali buat daftar via telfon dulu karena biasanya antrian sudah banyak kalau jam 5 lewat. Dan emang bener sih, selama aku nunggu sekitar 1,5 jam itu banyak ibu-ibu yang datang buat periksa juga sekitar belasan orang. Jadi kupikir dokter Achmad cukup terkenal juga nih di daerah Godean.

Waktu didalam ruang periksa, dr. Achmad nanyain ada keluhan apa. Ya aku cuma bilang kalau aku beberapa minggu ini mual dan muntah lumayan parah, tiap makan apa terus setelahnya langsung dimuntahin. Dokternya kemudian nyuruh aku baring buat di cek USG dengan bantuan satu suster yang jaga disitu. Sambil diputar-putar alatnya diatas perutku, dr. Achmad ngeliatin aku segumpal daging yang bentuknya oval dan masih sebesar biji kacang ijo dengan 1 titik yang berdegup-degup dan katanya itu adalah bakal jantungnya. Aku spontan langsung terharu, nyesek banget rasanya campur aduk aku bisa ngeliat pertama kalinya kalau didalam perutku ada manusia yang tumbuh. USGnya gak terlalu lama, sekitar 5 menit setelah itu di screenshot terus hasil USGnya di print. Dibawah ini hasilnya..


Kami balik lagi duduk dan dokternya bilang kalau untuk ukuran 7 minggu lebih 4 hari (kalau sesuai hitungan terakhir aku menstruasi) itu kurang besar. Jadi kalau sesuai ukuran di USG, bayiku masih seperti ukuran 6 minggu. Dengan polosnya aku tanya, tapi bayinya sehat ajakan dok? Keadaan rahimku dan lain-lain bagus aja? Dengan tegas dokternya bilang ya ini tandanya kurang baik, gak bagus. Jujur ajasih aku yang berusia 22 tahun, baru pertama kalinya hamil dan pengalaman pertama ke dokter kandungan buat ngecek perdana keadaan calon bayiku rasanya sedih dan remuk redam. Mungkin karena aku sensitif banget, terus rasanya dokter bilang dengan jujur keadaannya itu bikin aku sedih dan terpukul.

Selain itu dokternya tanya sama aku, “njenengan udah siap jadi ibu belum?” yang kujawab dengan ragu-ragu dan sambil liat-liatan sama suamiku “yaaaa, insya Allah siap” (please deh, siapasih yang sesungguhnya sebenar-benarnya, truly, 100% siap buat menjadi seorang ibu? Aku yakin gak ada, pasti ada secercah keraguan dan banyak keresahan buat menjadi seorang ibu pertama kalinya kan?) dan dokternya bilang lagi “ini ya, saksi ya suaminya liat nih kalau bilang sudah siap berarti gak boleh egois. Seorang ibu itu penuh perjuangan, gak memikirkan dirinya sendiri. Jadi kalau sudah bilang siap menjadi Ibu ya nanti kalau habis makan muntah, harus segera makan lagi gak boleh nurutin mualnya terus jadi gak makan. Makannya juga harus yang penuh gizi, gak boleh asal dan sembarang. Sekarang sudah mau jadi Ibu harus memikirkan anaknya biar berkembang dengan baik. Banyakin makan daging, makan alpukat.”

Rasanya aku kaya ditampar, aku malu banget sama diriku sendiri. Aku yang bener-bener masih dangkal banget pengetahuan tentang hamil, dan dikasihtau dokter begitu rasanya nyessssss banget nancep di hati. Ya namanya juga pembawaan tiap dokter beda-beda yah, aku gak bisa nyalahin siapa-siapa disini karena di satu sisi dokternya juga mau ngasihtau aku supaya termotivasi memberikan yang terbaik buat anakku. Tapi di satu sisi juga untuk aku yang masih newbie ini akhirnya bikin aku galau, dan kepikiran sampai beberapa minggu kedepan. Perasaan ya aku setelah muntah pun tetep makan lagi kok, aku usahain perutku gak kosong setelah muntah, aku juga makan protein dan sayuran buah, tapi kenapa pada kenyataannya janinku ukurannya lebih muda 1 minggu?

Setelah periksa, aku disuruh cek lab buat tes darah biar ngeliat HB. Setelah diambil sample darahku, aku ke kasir buat bayar dan dikasih resep obat. Aku dapat 2 macam obat, yang pertama adalah Ondansentron untuk mual dan muntah dan yang kedua adalah asam folat yang aku lupa mereknya apa terus aku juga gak foto obat + struk total biaya periksa hehehe maaf.. Tapi yang aku inget totalnya adalah 350 ribuan, sudah termasuk cek lab yang hasilnya bisa langsung diliat 30 menit kemudian dan hasil tesnya bagus gak ada masalah. Alhamdulillah.. Menurutku ya dengan cek lab, obat, dan juga periksa + cetak foto USG itu 350 ribu masih lumrah ya dan bisa dibilang murah buat periksa dan USG 2D itu dibawah 100ribu. Di Klinik Nurani ini juga menerima USG 4D dengan harga 250ribu (kalau aku lihat di spanduknya waktu di klinik sih)

Periksa Dokter Kandungan Kedua (10W3D)
Untuk periksa yang kedua kali, aku bertekad buat dapet dokter yang cewek. Dan aku udah daftar via telfon 1 hari sebelumnya di RSKIA Adinda dengan dr. Diah dan aku dapet nomor antrian 12.
Jam 6 aku berangkat dari rumah mamahku di godean, jadi gak sampe 10 menit udah sampe Adinda. Udah rame, tapi karena aku mikirnya dapet antrian nomor 12 jadi palingan aku masuk masih nanti jam 8 atau 9 malem. Aku masuk dan isi biodata karena aku pasien baru, ditimbang BB dan dicek tensinya setelahnya disuruh menunggu. Katanya udah ada sekitar 4 orang yang masuk sejak mulai praktek jam 17.00 tadi.


Ruang tunggunya nyaman, luas, ber-AC, tempat duduknya juga enak empuk gak keras (just what a bumil needs). Sambil makan cemilan, aku merhatikan ternyata orang-orang yang nunggu sebelum aku satu persatu dipanggil masuk ruang periksa. Dalam hati aku bilang wah kok bisa ya pas banget nih mereka sesuai nomor urutan udah pada dateng semua, biasanya kan ada aja gitu yang dipanggil ternyata belum dateng pasiennya. Dan ternyata oh ternyata, nomor urut masuk periksa itu berdasarkan siapa yang udah daftar sebelumnya via telfon/langsung, dan dia datang lagi buat daftar ulang gitu dapet nomor antrian baru yang beda dari nomor antrian waktu via telfon. Jadinih kaya aku kan via telfon dapetnya nomor 12, ternyata aku datang ke Adinda dan daftar ulang itu orang yang ke 10, jadi otomatis aku ya dapetnya nomor 10 juga gitu buat masuk periksa. (Aku belibet gak sih ini jelasinnya? Wkwkwk)

Jadi intinya aku seneng sama sistem antrian di RSIA Adinda, karena adil sesuai yang dateng duluan siapa. Kadang suka sebel ya kalau kita nunggu lamaaaaa banget, terus yang nomor antrian sebelum kita pada belum dateng tapi nanti begitu udah mau giliran kita ternyata yang pada telat itu masuk duluan lah daripada aku :( Dan menurutku juga sistemnya lebih efisien kaya di Adinda, susternya gak perlu bolak balik manggil nomor antrian yang ternyata orangnya belum dateng. Kayanya sih gak semua orang tau nih sama sistem antrian di Adinda, tapi kalau akusih jadi pengennya dateng awal-awal aja terus wehehhee..

Pas masuk ruang periksa, disambut sama dokter cantik yang keliatan lembut dan bersahaja. Aku ditanya gimana kehamilannya, ada kendala apa? Kemudian di USG dengan bantuan suster jaga. Hmmm menurutku sih layar yang buat ngeliat USGnya masih bagusan di Klinik Nurani yang pake LCD 32' kalau di Adinda ini kaya pakai layar PC tabung kotak gitu jadi kaya kurang puas aja liatnya hehehe.. Tapi gapapa yang penting si dedek tetep bisa keliatan udah mulai tumbuh kaki dan tangannya.

Sambil USG dr. Diah jelasin bagian rahim, air ketuban, kepala bayi, jantung bayiku, dan cikal bakal tangan + kakinya. Alhamdulillah dokter Diah bilang semua bagus, gak ada kelainan atau masalah. Ukurannya juga sesuai dengan umur janin. Alhamdulillah ya Allah, walaupun muntah-muntahku semakin parah tapi bayiku sehat dan berkembang dengan baik.

Setelahnya dokter Diah bilang kalau masih muntah itu wajar banget buat 3 bulan pertama. Yang penting masih ada makanan yang masuk dan bertahan. Aku juga tanya apa aja yang harus aku makan, aku gak bisa minum susu hamil karena mualnya meningkat jadi 2x lipat. Dokter Diah dengan lembut bilang gak mesti susu hamil kalau memang gak bisa, susu biasa juga gapapa. Kalau dalam kondisi mual muntah begini, gak perlu ngotot memaksakan makan ini itu yang penting mau makan dan gak dimuntahin itu lebih baik daripada makan tapi dimuntahin lagi.

Hmmmmm rasanya denger penjelasan begini adem beneeerr, gak bikin parno dan khawatir berlebih. Yang penting aku masih mau makan, masih ada tenaga gak sampe masuk rumah sakit dan di infus. Nanti kalau masa mual muntah udah lewat baru mulai digenjot makannya.

Terimakasih dok! Lega rasanya not being judge too much. Akupun keluar ruang periksa dengan sumringah sambil liat print USG anakku yang sudah mulai keliatan kaki dan tangannya :) Ini hasil USGnya, jauh terlihat seperti bayi sekarang daripada cuma beberapa minggu lalu baru lonjong gitu ehehhehe..

Aku antri buat ambil obat, dan ke kasir buat bayar. Cukup kaget liat biaya periksa kali ini, sampai setengah juta lebih. Wow! Akupun bayar dan ambil 2 macam obat, yang pertama Narfoz buat mual dan muntahnya, terus yang kedua vitamin Emineton. Berikut foto rincian tagihan biaya periksa perdana di RSKIA Adinda...


Yang mahal itu Narfoz si obat mual muntahnya, 300ribu sendiri. Dan aku juga cek kalau harganya memang segitu karena itu bukan obat generik makanya lebih mahal dari obat mual yang kudapat sebelumnya. Kalau buat periksa dan USGnya ya standar sih menurutku harganya.



Sementara sih itu dua dokter yang aku pernah periksa dokter kandungan di Jogja, selanjutnya aku update lagi nanti ya.. karena aku rencananya masih mau nyoba ke dokter lain sampai bener-bener merasa inilah jodohku wkwkwk..

You May Also Like

1 comments

  1. woa mahal amir itu buuu USG printnya. Sekedar sharing ya, aku konsul plus USG cuma 100k. Konsul tanpa print, cuma 90. Kok bisa ajib gitu cuma buat ngeprint yak hmm >,<
    Btw aku sama Bu Obgyn Shinta, di deket Tugu :D

    ReplyDelete